RT - readtimes.id

Memahami Dampak Stres terhadap Potensi Serangan Jantung

Doc. ANT

Readtimes.id– Stres selalu dikaitkan dengan masalah kesehatan lain, bahkan gangguan kesehatan ini disebut dapat mempersingkat hidup. Bisakah hal itu terjadi?

Penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan stres psikologis dikaitkan dengan masalah kesehatan kardiovaskular, termasuk tekanan darah tinggi, serangan jantung, dan stroke.

Stres psikologis mungkin sama berbahayanya dengan kesehatan jantung. Serangan jantung sendiri dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti obesitas, tekanan darah tinggi, merokok, kolesterol tinggi dan kurang aktivitas fisik.

Bagaimana stres mempengaruhi tubuh?

Dikutip dari Healthline pada Senin, stres tidak selalu merupakan hal yang negatif. Bahkan, itu bisa berguna. Stres jangka pendek dapat memberi energi untuk menyelesaikan proyek atau memenuhi tenggat waktu.

Ini dapat mendorong Anda untuk lebih baik saat berbicara di depan umum. Stres juga dapat membantu membuat keputusan sepersekian detik, seperti dalam situasi yang mengancam jiwa.

Anda bahkan bisa merasa stres di saat-saat bahagia, seperti pernikahan baru, rumah baru, atau bertemu orang baru.

Tetapi terlalu banyak stres dan stres pada saat Anda tidak berada dalam situasi yang mengancam dapat berbahaya bagi kesejahteraan dan kesehatan jantung secara keseluruhan.

Stres jangka panjang (kronis) mungkin akibat dari kekhawatiran yang terus-menerus tentang pekerjaan, hubungan, kondisi kesehatan, atau keadaan ekonomi. Ini mungkin muncul dengan sendirinya yang ditandai dengan lekas marah, depresi, kecemasan, sering termenung dan kesedihan tanpa sebab.

Tidak ada dua penyebab stres yang sama, dan tidak ada dua orang yang memiliki pengalaman yang sama dengannya. Stres kronis dapat menyebabkan gejala seperti otot tegang, lelah, insomnia, sakit kepala dan sakit perut.

Stres kronis juga dapat membuat merasa tidak bisa mengendalikan emosi atau tindakan. Bahkan seseorang mungkin lebih sering mengalami perubahan suasana hati.

Stres juga memicu pusat ketakutan di otak. Ini memberi tahu tubuh Anda bahwa Anda berada dalam mode fight-or-flight, bahkan dalam situasi sehari-hari seperti bekerja atau mengendarai mobil. Hal ini akan mengirimkan banjir kortisol, hormon stres, ke dalam tubuh Anda untuk “merespon” stres.

Seiring waktu, peningkatan kadar hormon stres dapat menyebabkan serangkaian efek yang tidak diinginkan, seperti tekanan darah tinggi, peningkatan peradangan, berkurangnya aliran darah ke jantung, risiko serangan jantung dan stroke yang lebih tinggi.

Sumber. ANTARA

Avatar

Fransiska Ignasia

Tambahkan Komentar

Follow Kami

Jangan biarkan infomasi penting dan mendalam dari kami terlewatkan! Ikuti sosmed kami: