RT - readtimes.id

Media Sosial Solusi Pemasaran Produk UMKM

Readtimes.id – Selama  pandemi Covid-19 perusahaan mayoritas  merugi, berujung pada penutupan perusahaan hingga pemutusan hubungan kerja besar-besaran.  Hal ini berakibat pada pengangguran  meningkat dan berkurangnya lapangan pekerjaan.

Bukan hanya perusahaan besar, usaha mikro, kecil, menengah pun banyak yang tutup. Kasus  pandemi Covid-19 terus mengalami peningkatan, membuat kita harus mengurangi aktivitas luar.  Work Form Home diperpanjang, sehingga proses belajar mengajar dilakukan dirumah saja, bahkan pegawai swasta dan negeri sebagian masih bekerja melalui daring.

Aktivitas diluar rumah dikurangi dan daya beli berkurang serta pengangguran meningkat akibat pemutusan hubungan kerja. Penghasilan berkurang bahkan tidak ada sama sekali, membuat kita harus inisiatif membuat ide usaha kecil-kecilan dengan keuntungan yang menjanjikan.

Ide usaha kreatif Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang bisa dilakukan seperti bisnis  konter pulsa, bisnis souvenir, jualan sayuran, jualan sarapan, menerima pesanan kue, waralaba minuman, butik, kaos pre order, usaha warung kopi, pembuatan parsel, makanan beku dan sebagainya.

Memulai bisnis, tidaklah mudah bagi kebanyakan orang. Sebab kebanyakan berpikir setelah produknya jadi, mereka akan kesusahan memasarkan. Namun, jaman sekarang, teknologi semakin berkembang, sehingga tidak perlu lagi memikirkan proses pemasarannya.  Memanfaatkan teknologi digital seperti sosial media facebook dan istagram untuk mempermudah  jangkauan pasar produk yang dihasilkan.  

Nataziah selaku Public Relations PT. Gowa Makassar Tourism Development Tbk (GMTD) mengatakan, banyaknya pengangguran dan kurangnya lapangan pekerjaan akibat pandemi.  Sebab tidak ada pekerjaan, mau tidak mau harus menciptakan usaha sendiri.

Tidak perlu takut, sebab saat ini sangat mudah dalam memasarkan. Terkait produk yang dikembangkan misalnya bidang usaha kuliner atau lainnya. Tidak perlu menyewa tempat yang mahal, cukup memanfaatkan sosial media. Solusi dalam pemasaran seperti memanfaatkan facebook dan istagram.   

“Perusahaan tempat saya bekerja, sebelum pandemi sudah menggunakan media sosial seperti facebook, istagram dan Twitter. Namun, selama pandemi  betul-betul memanfaatkan digital marketing, fokus pada facebook dan istagram saja untuk GMTD sendiri,’’ ujarnya kepada readtimes.id, Rabu 20 Januari 2021.

Menurut Nataziah diperlukan strategi dan teknik pemasaran dalam berbisnis, yang dilakukan yaitu bagaimana orang tertarik melihat konten. Cara mengemas konten di sosial media supaya orang mau melihat produk kita. Harus punya ciri khas sendiri, supaya menarik dan produk yang dihasilkan berbeda dari yang lain.  

Selain facebook dan istagram,  materi promosi juga efektif dilakukan lewat watshapp, agar semua orang   bisa menjangkau informasi kita.    

Nataziah berharap UMKM menjadi kekuatan baru perekonomian. Bisa menopang ekonomi Indonesia yang  tidak harus bergantung dengan industry  besar. Sebab pandemi Covid-19  banyak yang terkena dampaknya.  

Avatar

Ona Mariani

3 Komentar

Follow Kami

Jangan biarkan infomasi penting dan mendalam dari kami terlewatkan! Ikuti sosmed kami: